Putin : Rusia dapat serang Ukraina kapan saja

POPULARITAS.COM – Presiden Rusia Vladimir Putin dapat memerintahkan serangan ke Ukraina dalam hitungan hari atau minggu, demikian penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan memperingatkan pada Minggu (6/2).

Peringatan itu disampaikan ketika Washington dan sekutu Eropa melanjutkan upaya menawarkan jalan keluar diplomatik kepada Putin untuk mengatasi krisis itu.

“Kami sedang menyaksikan. Setiap hari sekarang, Rusia dapat mengambil tindakan militer terhadap Ukraina, atau mungkin beberapa minggu dari sekarang, atau Rusia dapat memilih untuk mengambil jalur diplomatik sebagai gantinya,” kata Sullivan kepada program “Fox News Sunday”.

Sullivan menyatakan komentar itu dalam wawancara televisi setelah dua pejabat AS pada Sabtu mengatakan Rusia, yang merebut Krimea dari Ukraina pada 2014, memiliki sekitar 70 persen dari kekuatan tempur yang diyakininya akan dibutuhkan untuk invasi skala penuh ke Ukraina.

Ketika Rusia menempatkan lebih dari 100.000 tentara di dekat perbatasan, Moskow mengatakan tidak merencanakan invasi tetapi dapat mengambil tindakan militer yang tidak ditentukan jika tuntutan keamanannya tidak dipenuhi.

Itu termasuk janji bahwa NATO tidak akan pernah mengakui Ukraina, tuntutan yang oleh Amerika Serikat dan 30 negara aliansi keamanan Barat disebut tidak dapat diterima.

Presiden AS Joe Biden berbicara dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron pada Minggu, kata Gedung Putih. Panggilan itu datang menjelang kunjungan Macron ke Moskow pada Senin, puncak dari hari-hari kontak Prancis dengan Rusia dan Ukraina untuk mencoba meredakan ketegangan.

Panggilan telepon selama 40 menit antara Biden dan Macron memungkinkan kedua pemimpin untuk berkoordinasi sebelum perjalanan, kata sumber Kepresidenan Prancis.

Jika Putin tidak terhalang oleh dorongan diplomatik, kemungkinan tindakan Rusia dapat mencakup pencaplokan wilayah Donbass Ukraina (di mana separatis yang didukung Rusia memisahkan diri dari kendali pemerintah Ukraina pada 2014), serangan siber atau invasi skala penuh ke Ukraina, kata Sullivan.

“Kami percaya bahwa ada kemungkinan yang sangat jelas bahwa Vladimir Putin akan memerintahkan serangan ke Ukraina,” kata Sullivan dalam program “This Week” ABC.

“Itu bisa terjadi besok, atau bisa memakan waktu beberapa minggu lagi. Dia telah menempatkan dirinya sesuai dengan pengerahan militer untuk dapat bertindak agresif terhadap Ukraina kapan saja sekarang,” tambah Sullivan.

Pasukan AS mendarat di Polandia

Ukraina, sementara sambil mencari lebih banyak bantuan militer, juga berusaha untuk menenangkan dari ketakutan akan invasi. Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba pada Minggu mendesak rakyat untuk mengabaikan “prediksi kiamat,” seraya mengatakan negaranya kuat dan mendapat dukungan internasional yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Washington telah menjelaskan tidak akan mengirim tentara AS untuk membela Ukraina, yang bukan anggota NATO.

Namun, Washington telah memberikan senjata kepada Kiev dan pekan lalu mengatakan akan mengirim hampir 3.000 tentara tambahan ke Polandia dan Rumania untuk melindungi Eropa Timur dari potensi dampak tak terduga dari krisis itu.

Sebuah pesawat yang membawa pasukan AS mendarat di Polandia pada Minggu, kata seorang saksi mata Reuters. Pada Rabu, Pentagon mengatakan sekitar 1.700 anggota dinas militer, terutama dari Divisi Lintas Udara ke-82, akan dikerahkan dari Fort Bragg, Carolina Utara, ke Polandia.

Biden mengirim pesan kepada para pasukan itu ketika dia tiba di Gedung Putih setelah berakhir pekan di rumahnya di Delaware. “Kami memikirkanmu,” katanya, seraya mengepalkan tinju saat berbicara kepada wartawan.

Biden mengatakan dia tidak akan berspekulasi tentang apakah dia mungkin perlu mengirim lebih banyak pasukan ke Eropa. Ditanya apa yang ditimbang Putin saat dia memutuskan apakah akan melakukan invasi, Biden mengatakan presiden Rusia itu sedang mencari “hal-hal yang tidak bisa dia dapatkan.”

Kanselir Jerman Olaf Scholz, yang akan bertemu Biden di Gedung Putih pada Senin, memberi isyarat pada Minggu bahwa dia terbuka untuk mengerahkan lebih banyak pasukan ke Lithuania untuk memperkuat sayap timur NATO. (Reuters/ANT)

Comments
Loading...