Pakar: Libur Akhir Tahun Berpotensi Tingkatkan Kasus Covid

POPULARITAS.COM – Pakar Epidemiologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI), Iwan Ariawan mengatakan libur panjang akhir tahun berpotensi menyebabkan kasus COVID-19 meningkat jika tidak diantisipasi.

Iwan mengatakan sejumlah hal yang bisa menimbulkan gelombang ketiga COVID-19.

Faktor-faktor itu adalah peningkatan mobilitas penduduk yang tidak disertai peningkatan protokol kesehatan, penurunan pelacakan kasus, cakupan vaksinasi melambat (rendah), serta adanya varian baru yang lebih menular.

“Libur panjang yang disertai peningkatan mobilitas penduduk dan minim protokol kesehatan menjadi risiko tinggi terjadinya lonjakan kasus,” kata Iwan Ariawan, Jumat (24/9).

Banyak ahli memprediksi Desember hingga Januari. Sebab, saat itu terjadinya peningkatan mobilitas penduduk dan kerumunan karena liburan akhir tahun.

“Masyarakat baru sadar atau menyesal setelah terjadi kenaikan kasus pada dia atau keluarganya terinfeksi,” kata Iwan.

Secara terpisah Guru Besar Departemen Pulmonologi dan Ilmu Kedokteran Respirasi, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) Tjandra Yoga Aditama mengatakan kerumunan orang kerap diikuti dengan risiko peningkatan kasus, seperti yang sudah terjadi selama ini.”Jadi, tinggal apakah libur panjang akhir tahun bisa dikendalikan lebih baik atau tidak,” katanya.

Menurut Tjandra pemerintah dan media massa perlu mengingatkan masyarakat tentang potensi kasus COVID-19 yang meningkat setelah libur panjang. Salah satunya seperti yang terjadi di Singapura, walaupun vaksinasinya sudah lebih dari 80 persen populasi.

Sumber: Republika

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.