Lima cara mengatur pola diet agar tetap sehat

POPULARITAS.COM – Dokter spesialis gizi, dr. Patricia Gabrielle T J., M.Gizi, mengatakan mengontrol rasa kenyang dan lapar merupakan suatu proses biologis yang kompleks sehingga seseorang tidak bisa mengurangi atau meniadakan salah satu porsi makan dengan begitu saja ketika menjalankan diet.

“Kita tahu yang mengontrol kehidupan kita adalah otak, begitu juga yang mengontrol rasa lapar dan kenyang kita itu juga otak. Tapi otak ini mendapat input dari berbagai organ,” ujar Patricia saat webinar “Anda Bertanya Dokter Menjawab” ditulis pada Kamis (28/10/2021), seperti diberitakan laman Antara.

Menurutnya, diet terbaik adalah diet yang seimbang sehingga tidak mengeliminasi atau sama sekali tidak mengonsumsi salah satu komponen makanan, terutama makronutrien. Makronutrien sendiri merupakan zat gizi yang dibutuhkan oleh tubuh manusia dalam jumlah banyak, seperti karbohidrat, protein, serta lemak.

Ia juga mengatakan diet yang terbaik adalah personalize nutrition karena setiap orang memiliki kebutuhan nutrisi dan pola diet yang bisa berbeda-beda.

“Yang diinginkan tubuh kita ketika kita diet adalah sedikit dalam hal kalori, bukan sedikit dalam hal porsi saja,” tegas dokter yang mengambil studi Magister di Departemen Ilmu Gizi FKUI itu.

Memang jika porsi makanan sedikit, otomatis kalori akan berkurang. Namun Patricia mengingatkan bahwa mengontrol rasa kenyang dan lapar merupakan proses kompleks yang melibatkan otak dan beberapa organ. Sebagai contoh, indra penglihatan atau mata dapat memberikan informasi atau sinyal ke otak yang mempengaruhi terhadap rasa kenyang dan lapar

“Misalnya, ketika makan kalau porsinya sedikit, kita sudah berpikiran; ‘ah mana kenyang?’. Atau sebaliknya, kalau melihat makanan banyak tiba-tiba perut kita langsung terasa kenyang,” tuturnya.

Oleh sebab itu, Patricia membagikan sejumlah tips mengatur makan agar diet dapat berjalan dengan sehat dan efektif. Berikut pemaparannya.

1. Kenali permasalahan dan tujuan Anda

Mengenali permasalahan dan tujuan dapat mempermudah seseorang sebelum melakukan diet. Sebaiknya tanyakan pada diri sendiri: apakah Anda punya permasalahan dengan berat badan? Bila iya, maka tetapkanlah tujuan Anda.

“Misalnya, saya ingin kurus supaya saya bisa hidup lebih sehat. Atau saya ingin kurus supaya lutut saya tidak mudah sakit. Atau sebaliknya, saya ingin gemuk supaya pertahanan tubuh saya lebih sehat,” ujar Patricia.

2. Tentukan langkah-langkah untuk mencapai target Anda

Saat menentukan langkah biasanya dapat dilakukan dengan mempertimbangkan diri sendiri atau didampingi oleh satu mentor atau dokter.

“Kita akan mendiskusikan bersama-sama sehingga Anda pun terlibat dalam langkah-langkah untuk mencapai target yang sudah anda tetapkan,” tuturnya.

3. Pilih tim pendukung Anda

Yang tak kalah penting, Patricia menganjurkan agar seseorang memiliki tim pendukung atau support system. Boleh satu orang, lebih dari satu orang. Boleh keluarga ataupun teman. Berikan mereka tugas untuk mengingatkan dan mendukung ketika kita mengalami kesulitan sepanjang menjalankan diet.

“Karena kalau dokter Anda tidak selalu ada di samping Anda. Dia tidak selalu bisa mengingatkan Anda dan juga tidak mengenal karakter Anda karena mungkin baru kenal beberapa jam atau beberapa hari,” ujarnya.

4. Buat daftar mengenai makanan yang Anda suka dan tidak sukai

Patricia mengatakan seseorang yang diet bisa memulai untuk memilih santapan yang akan dikurangi dari daftar makanan kesukaan. Mereka juga bisa memilih mana yang ingin dicoba untuk mulai mengonsumsi dari daftar makanan yang tidak disukai.

5. Catat jam serta jenis makanan dan aktivitas Anda

Langkah ini dapat membantu untuk mengingat waktu, jenis makanan, serta aktivitas olahraga sehingga keseimbangan kondisi tubuh dapat tetap terjaga dan tidak berlebihan maupun kekurangan saat melakukan diet.

“Misalnya, ‘oh saya berhasil memakan makanan yang disebut sehat tapi tidak disukai oleh saya sebelumnya. Saya sudah berhasil tiga hari berturut-turut, maka saya akan makan makanan yang saya sukai dengan porsi yang diizinkan’. Hal itu menimbulkan rasa senang pada diri Anda lebih bersemangat menjalani diet,” ujar Patricia.

Editor : Hendro Saky

Comments
Loading...