BPKS, EMITS dan ENERTEC bangun panel surya kapasitas 50 MW

POPULARITAS.COM – Badan Pengusahaan Kawasan Sabang (BPKS), dan PT Empat Mitra Indika Tenaga Surya (EMITS), dan PT Enertec Mitra Solusi (ENERTEC), akan membangun infrastruktur tenga listrik panel surya kapasitas 50 MW, di Kota Sabang.

Kemitraan tersebut diwujudkan dalam penandatanganan nota kesepahaman (MoU) antara ketiga instansi itu, di Kantor Kementrian Maritim dan Investasi (Marves), Kamis (12/8/2021), di Jakarta.

Deputi Bidang Kordinasi Kedaulatan Maritim dan Energi Kemenko Marves, Basilio Dias Araujo, yang ikut menyaksikan penandatangan MoU tersebut, mengatakan, kerja sama ini bertujuan memajukan potensi Kota Sabang sebagai kota niaga dan pelabuhan bebas melalui pengembangan infrastruktur tenaga listrik panel surya atap.

Deputi Basilio menilai penggunaan panel surya merupakan cara tepat untuk mengimbangi biaya energi, mengurangi dampak lingkungan, serta mendukung bisnis lokal dan berkontribusi pada kemandirian energi khususnya di wilayah Sabang.

baca juga : Persoalan BPKS Disebut Karena Tumpang Tindih Regulasi antara Pusat dan Daerah

Panel surya atap merupakan sumber energi alternatif yang ramah lingkungan. Kemitraan dan pengembangan usaha tersebut meliputi pemasangan Solar PV oleh Konsorsium PT Enertec Mitra Solusi Channel Partner dan PT Empat Mitra Indika Tenaga Surya pada bangunan maupun lahan yang telah dikelola BKPS dengan besaran kapasitas 50 MW (megawatt).

“Kerja sama ini terintegrasi dengan kajian bisnis dan investasi, pelibatan investor dari dalam dan luar negeri, termasuk pengembangan sarana dan prasarana terutama di Pelabuhan Sabang,” ujarnya.

baca juga : Nova Ingatkan Kepala BPKS yang Baru Tidak Abaikan Pulo Aceh

Deputi Basilio menjelaskan investasi dan kerja sama pengembangan Pelabuhan Bebas Sabang menjadi smart and green port dinilai selaras dengan program PLN green booster melalui program phase out Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD), PLTU dan PLTGU yang mencapai 12 Gigawatt (GW).

“MoU ini sudah sejalan dengan Kebijakan Energi Nasional (KEN), dan kami dukung sepenuhnya karena sudah menjadi program prioritas nasional,” katanya.

Saat ini PT PLN (Persero) sedang menyusun RUPTL dengan lebih meningkatkan porsi EBT, di mana RUPTL sebelumnya (2019-2028) hanya merencanakan EBT sebesar 30 persen sementara yang disusun saat ini porsi EBT minimum 48 persen.

Lebih lanjut Deputi Basilio menuturkan pemanfaatan energi terbarukan melalui tenaga surya di Indonesia masih perlu ditingkatkan.

“Potensi energi surya di Indonesia sangat besar yakni sekitar 207,8 GW namun yang sudah dimanfaatkan baru sekitar 153,8 MW,” lanjutnya.

Deputi Basilio menambahkan kerja sama optimalisasi solar panel itu menjadi terobosan di Wilayah Aceh dan Sabang terutama untuk memenuhi listrik kawasan Sabang dan Pelabuhan Bebas Sabang. Model kerja sama ini akan diterapkan untuk pelabuhan-pelabuhan strategis di seluruh Indonesia.

Editor : Hendro Saky

Comments
Loading...