24 ribu rumah warga miskin di Aceh terpasang jaringan gas

POPULARITAS.COM – Pemerintah pusat melakukan pemasangan 24.298 jaringan gas rumah tangga untuk masyarakat miskin dan pedagang kecil di sejumlah kabupaten/kota di Provinsi Aceh.

Kepala Dinas ESDM Aceh, Mahdinur melalui Kepala Bidang Migas, Dian Budi Dharma menyebutkan, puluhan ribu jaringan gas tersebut kini sudah terpasang dan dinikmati oleh masyarakat Lhokseumawe, Langsa, Aceh Utara, dan Aceh Tamiang.

“Dalam kurun 2015-2020, semuanya sudah selesai dilaksanakan pemasangan melalui pendanaan APBN pada Dirjen Migas KESDM,” ujar Dian Budi Dharma dalam keterangannya, Senin (21/2/2022).

Kata Dian Budi, 24.298 jaringan gas yang terpasang itu rinciannya adalah 3.997 jargas di Kota Lhokseumawe pada tahun 2015, 4.000 jargas di Kabupaten Aceh Utara pada tahun 2016, 2.000 jargas di Lhokseumawe pada tahun 2017.

Kemudian, lanjut Dian Budi, 4.490 jargas di Kabupaten Aceh Utara pada tahun 2019, 5.811 jargas di Kota Langsa pada tahun 2020 dan 4.000 jaringan gas di Aceh Tamiang pada tahun 2020.

Untuk pemasangan jaringan gas, kata Dian Budi, sumber anggarannya berasal dari Ditjen Migas Kementerian ESDM. Sementara Pemerintah Aceh dalam hal ini Dinas ESDM hanya berperan dalam pendataan calon penerima sambungan jargas tersebut.

“Peran pemerintah daerah terutama pada pendataan calon penerima sambungan jargas, diprioritaskan pada masyarakat miskin yang biasanya menerima gas tabung 3 kg dan pelanggan kecil (pengusaha mikro),” ujarnya.

Selain itu, kata Dian Budi, pemerintah daerah juga berperan dalam percepatan proses perizinan, di antaranya izin penggalian jaringan pipa dan izin penempatan bangunan kontrol yang berada di fasilitas umum milik pemerintah daerah.

Dian Budi menambahkan, pada akhir 2022 nanti, belasan ribu masyarakat miskin dan pedagang kecil di Lhokseumawe, Aceh Utara, dan Aceh Timur juga bakal menikmati jaringan gas yang telah dipasang pada 2021 lalu.

“Yang tahun 2021 gasnya belum masuk dan belum termanfaatkan, juga masih uji coba, jadi belum dianggap terpasang, tapi selesai kontruksi pipanya. Biasanya paling lambat di akhir tahun 2022 baru termanfaatkan yang pembangunan 2021, Insya Allah,” demikian Dian Budi.

Comments
Loading...